Wednesday, August 19, 2009

Surat Untuk Bos

Lama rasa tak ngapdet, dan kehadiran pengunjung semakin berkurangan. Maka hari ini kumasukkan cerita hari isnin dimana aku meninggalkan amanat pada Mas. Aku menyuarakan rasa ketidakpuasan hati aku. Bukan nak gadoh, i am now far away different from what i was.... Apo la aku merepek ni. Ni gambar suratnya.... dan luahannya kuulas saja, malas pulak nak taip.
.
Luahan yang pertama, seorang bos selalu tegur aku depan orang ramai. Tak kira depan kerani, kawan2 lain apatah lagi depan parents. Aku sangat tidak suka kerana air muka aku jatuh. Dan aku takkan menjawab kerana aku tetap pikir air muka bos aku tuh.
.
See, i am a better person, now. At least better from then la. Dan sudahnya aku sakit hati sendiri, sebab aku tak bawak benda ni ketengah. Asik bawak ketepi jer, last2 tak ingat. Yang jadi aku teringat satu hari bos kecik tu kena marah depan kami, org2 bawahan.
.
Yang marah tu DEL (bos besar). Tapi dia selamba jer jawab, dan aku rasa macam kurang ajar la pulak sebab dia menjawab kan. Aku cuma bagi peringatan, kalau nak tegur bukan tak boleh. Lagipun aku jenis boleh terima kalau org tegur aku. Tapi kena betul cara la. Kalau tetiba datang tengking aku memang sengaja cari pasal la. Aku pun dah lama tak terajang orang.
.
Yang kedua, aku rasa ok kat situ takde peluang nak meningkat naik. Nak dapat anugerah cemerlang?? Macam takde harapan jer. Aku tau kelemahan aku, aku tahu kekurangan aku. Dan aku tahu kenapa aku tak dapat anugerah tu.
.
The point is bukan aku nak anugerah tu. Aku cuma nak rasa apa yang org lain rasa. Aku nak jadi guru yang versatil. Dan aku nak semua kawan2 aku pun patut macam tuh. Cara yang aku ada, dengan bagi peluang, aku ikut budak dari darjah satu hingga ke tahun 6.
.
Dan yang lebih penting, aku tak mau ada kawan2 yang mengajar tahun 6 akan sebut "Entah apa yang dia belajar dari darjah 1 tak tahu la!".
.
Kambin!! <---kesian kambing yang kena marah! Ko ngajar tahun 6 je, ko berani nak kata2 org lain. Sebab tu aku bagi idea tu.
.
Dan kalau ditakdirkan ada lagi sekali mesyuarat, aku akan cabar cikgu2 tahun 6 (escspecially si pengompelin tue). Ada berani nak jadi guru tahun 1?
.
Sekian luahan perasaan! Oh, lupa, ada 3-4 orang saksi waktu tu. Ada Norya dan Mary. Mas tentulah kena ada, sebab dia penyampai pesanan. Dengar cerita Mary yang start bukak topik APC! Tahniah la kerana berani.

5 comments:

Arechick Lana said...

huh..kat skolah pon ada kes camni iyer...


sib baik saya bukan seorg guru kalo tidak mungkin si polan sudah slamat di bawah viva putih tiada side skirt belah kiri.

sekian.tumpang simpati.

Aidafidah said...

Miahaha! Ini ada dimana2, dari kampung apath lagi dibandar2 besar. Manusia itu sama saja.

ryn's said...

hmm..sy sokong cikgu fida...

Anonymous said...

hidup fidah!!! tahniah...atas keberanian bersuara... bagus-bagus...kita sokong.. apa-apa terjadi.. HIDUP Melayu...

Aidafidah said...

Bagusnya ada penyokong. Apa pun terima kasih yer kawanee2.

Sweet Memories....

Sweet Memories....

Blog Log

BlogCatalog